Contoh Naskah Drama Lucu

Drama lucu merupakan salah satu tema drama yang banyak dimainkan. Dalam penulisan dialognya, penulisan naskah drama lucu tidak berbeda dengan penulisan naskah drama tema yang lainnya. Intinya, naskah tersebut tetap ditulis menggunakan tata cara penulisan sebuah naskah drama sebagaimana mestinya.

Simak juga:


Drama lucu bisa menceritakan tentang suatu kejadian lucu, kisah-kisah jenaka, atau dari inisiatif sang penulis sendiri. Berikut ini adalah contoh teks drama komedi yang saya tulis berdasarkan inspirasi saya sendiri. Semoga contoh naskah drama lucu dibawah ini bermanfaat bagi Anda.

CONTOH NASKAH DRAMA KOMEDIAN

Dialog drama dibawah ini untuk dimainkan oleh 4 orang pemain dengan deskripsi sebagai berikut:

Tema: Komedi

Judul: Kagak Nyambung

Pemain: 4 Orang

1. Harto
2. Racan
3. Mikun
4. Bolot

Harto:
Wah.. kalau siang bolong gini enaknya ngapain ya? cuaca panas, udah gitu angin nggak mau dateng lagi.

Racan:
Siang bolong giman maksud kamu? emang dimana bolongnya?

Mikun:
Iya, aneh banget loe! kalau siang ada buntut bolongnya, kenapa malam nggak ada?

Racan:
Iya bener, kagak pernah dengan tuh malam bolong. Emang loe denger darimana perkataan siang bolong itu, Har?

Harto:
Ya nggak tahu, orang siang bolong itu sering terdengar ditelinga aku, ya aku ngikut2 aja.

Bolot:
Ya loe Har... main ingkut aja loe.. kalau loe suka ikut-ikutan gitu, mending loe ngikut mak gua aja.

Harto:
Ngikut mak loe? ngikut kemana?

Mikun:
Iya, ngikut mak loe kemana, Lot?

Bolot:
Gini, mak gua kemarin kan mau pergi kemana gitu, mak gua ngajakin gua, tapi gua nggak mau. Nah, gimana kalau loe yang ikut, ntar gua kasih tahu mak gua.

Racan:
Gila loe, Lot. Loe nyuruh Harto ngkiut mak loe, tapi loe nggak tahu mau diajak kemana.

Mikun:
Iya, bingung gue sama si Bolot ini.

Mikun:
Ye elah... kalian ini gimana sih?? kan loe pada udag tau, namanya aja Bolot, gimana nggak ngebingungin?

Racan:
Iya, namanya aja Bolot, ya pantes aja apa yang dia omongin asal njeplak.

Harto:
Ya udah lah.. cuman gara-gara "siang bolong" kita pada jadi ribut!

Mikun:
Siapa yang ribut? dari tadi kita juga cuman ngomong2 doang, nggak ada perkelahian, nggak ada ribut2 tuh.

Harto:
Iya, maksud gua nggak usah dibahas lagi.

Bolot:
Lha kan entar dewan mau negbahas Rancangan Undang-undang.

Mikun:
Emang benar? DPR mau ngebahas soal "siang bolong" itu ya?

Harto:
Yea.. loe pada.. apa hubungannya siang bolong dengan pembahasan RUU di DPR.

Racan:
Kan DPR itu Dewan Perwakilan Rakyat, perwakilan kita-kita, ya wajarlah kalau mereka ikut ngebahas apa yang kita bahas, bener nggak?

Bolot:
Bener itu!

Harto:
Bener apanya yang bener? asal ngomong aja loe.. pada gila semua emang.

Bolot:
Siapa yang pada gila? DPR yang gila ya?

Racan:
Ah.. masak iya DPR gila? kan mereka itu para tokok intlektual, masak mereka pada gila?

Harto:
Iya gila, kalian semua ini yang gila.

Bolot:
Lha kita kan bukan DPR.

Mikun:
Eh.. gua tinggal dulu ya?

Harto:
Emang loe mau kemana, Mik?

Mikun:
Gua nggak kemana-mana.

Harto:
Nggak kemana-mana kok bilang "gua tinggal dulu"? gimana sih loe?

Bolot:
Ya terserah Mikun dong, orang dia mau ngomong gitu, apa salahnya, iya nggak? kan itu kebebasan dia untuk ngomong.

Mikun:
Gua ngomong "gua tinggal dulu" karena gua mau kunci mulut gulu.

Racan:
Emang loe bawa gembok? mana, nggak lihat tuh..

Harto:
Lha ngapain mesti bawa gembok, emang kalau mau ngunci mulut harus pake gembok?

Racan:
Yang namanya mau ngunci, kan harus ada gemboknya. Emang mau dikunci pakek apa kalau kagak ada gemboknya?

Bolot:
Iya, bener loe, Can. O'on amat sih si Harto ini!

Harto:
Terserah kalian dah.. malas gua ngomong sama kalian.. kagak ada ujungnya!!!

Bolot:
Orang kita masih dipangkal, ya pantes aja belum nyampe ujungnye, bener nggak, Can?

Racan:
Iye, that's right bro.

Mikun:
Wooii... bahasa apaan tuh, Can? baru kali ini gua denger?

Racan:
Ah.. gima sih loe, katanya udah ogah ngomong?

Harto:
Iya, katanya loe udah ogah ngomong?

Mikun:
Gua kan kagak pernah dengar ada bahasa gituan. Itu bahasa Mandarin ya, Can?

Racan:
Iya bener, itu bahasa Mandarin.

Bolot:
Oh.. bahasa Mandarin ya...

Harto:
Dasar gila, orang bahasa Inggris dibilang bahasa Mandarin.

Mikun:
Bahasa apa sih yang bener? Mandarin apa Inggri?

Racan:
Percaya aja ma gua, RT gua bilang itu bahsa Mandarin kok.

Harto:
Hemmm... Ya sudahlah, aku mau pergi dulu.

Bolot:
Ah loe.. kayak nggak demen aja hidup didunia? umur loe aja baru 20 tahun, tapi udah mau pergi.

Harto:
Maksud gua, gua mau pulang dulu.

Bolot:
Oh gitu.. nah, salah loe dong.. loe bilang mau pergi, gue pikir loe udah nggak demen hidup.

Harto:
Terserah loe deh, Lot!

SELESAI

Demikian contoh naskah drama komedi untuk 4 orang, semoga contoh naskah drama pendek bertema komedi diatas bermanfaat bagi Anda.
loading...
Referensi contoh naskah drama » contohskripdrama.blogspot.com

Post title: Contoh Naskah Drama Lucu
Written by: Lika Amalia

Apabila Anda ingin copy-paste artikel, dimohon dengan sangat untuk menyertakan link yang menuju ke laman artikel Contoh Naskah Drama Lucu ini.

Jika artikel diatas bermanfaat, silakan like/bagikan dengan teman Anda di social media dengan menggunakan widget share dibawah ini.

0 Response to "Contoh Naskah Drama Lucu"

Posting Komentar

Silakan tinggalkan komentar / pesan!

- Dilarang meninggalkan link aktif pada kolom komentar.
- Dimohon untuk tidak melakukan spam
- Berkomentarlah secara etis
- Mohon maaf apabila kami tidak sempat membalas komentar Anda
- Terimakasih atas komentar Anda yang bernilai

close