loading...

Contoh Naskah Drama Patuh Pada Orangtua

loading...
Drama bertemakan patuh pada orangtua adalah salah satu jenis drama yang mengusung topik sosial. Dalam lingkup pendidikan, naskah drama dengan pambahasan seputar kepatuhan seorang anak kepada orangtua ini memang cukup sering dipertotonkan.

(nantikan update contoh naskah drama patuh pada orangtua)

Baca contoh naskah drama berikut ini:
Update

Contoh Naskah Drama Patuh Pada Orangtua

Drama bisa menjadi salah satu gambaran cerita kehidupan yang mengandung arti di balik setiap alurnya, termasuk penggambaran atas bakti seorang anak dalam keluarga untuk kedua orang tua tercinta. Seperti contoh naskah drama patuh pada orangtua di bawah ini yang menampilkan betapa besar kewajiban seorang anak untuk patuh pada orang tua yang telah membesarkan dengan tulus dari kecil hingga dewasa dan kasih sayang sepanjang masa.

Namanya Aska, seorang anak laki-laki dari keluarga kaya raya yang mulai beranjak dewasa. Perubahan demi perubahan sikap selalu menyertai setiap langkah kehidupannya. Semua tetap berada di jalur yang baik meskipun pada akhirnya perusahaan yang selama ini dibangun oleh Sang Ayah mengalami bangkrut sehingga semua asset dan kekayaan tak ada lagi yang tersisa. Tapi hal tersebut tak membuat kepatuhan pada Ayah dan Ibunya pudar sedikitpun walau ia harus menerima kenyataan atas tantangan hidup yang lebih berat dari yang ia bayangkan.

Judul

“Keajaiban Di Balik Doa Orang Tua”

Tema

Kehidupan seorang anak yang penuh dengan doa dan restu dari orang tua berkat kepatuhannya.

Tokoh dan Perwatakan

Aska : Pantang menyerah dan patuh pada orang tua
Ayah : Baik hati
Ibu : Penyayang
Anna : Rendah hati
Pak Soni: Ramah

Naskah Drama

Suatu hari di sebuah rumah yang penuh dengan kesederhanaan, Aska telah bersiap dengan semangat untuk mencari dan melamar pekerjaan.

Aska :Ayah, Ibu. Aska pamit dulu ya. Mau coba lamar kerja siapa tau rejekinya sudah dekat.
Ibu :Iya Nak, Ibu doakan yang terbaik untuk kamu.
Ayah :Iya, jangan lupa berdoa dulu ya. Harus tunjukkan sikap yang sopan dan santun.
Aska :Iya, Ayah, Ibu.

Namun sayangnya hari itu Aska belum mendapat secercah harapan. Sebab, tidak ada perusahaan yang menerimanya karena statusnya yang hanya lulusan SMA. Tetapi tidak pernah terlintas di benak Aska untuk berputus asa apalagi kecewa atas apa yang tengah ia hadapi. Ia juga tak pernah sekalipun merasa hal yang terjadi saat ini adalah kesalahan dari orang tuanya.

Hari kemudian, Ibu berusaha untuk membangkitkan semangat Aska dengan menyiapkan sarapan agar ia tidak tenggelam dalam kesedihannya karena belum mendapat pekerjaan. Melihat Aska belum juga keluar kamar, Ibu segera memanggilnya.

Ibu :Aska ayo sarapan dulu!
Aska :Iya Bu, sebentar.
Ayah :Ayo, Ka nanti keburu habis nih sarapannya.

Tak lama kemudian, Aska bergegas menuju meja makan dan duduk bersama kedua orang tuanya.

Ibu :Kamu lama sekali. Sekarang terlihat rapih dan wangi, mau berangkat ke mana?
Aska :Oh iya aku lupa belum bilang. Ibu, Ayah, rencananya hari ini Aska akan melamar kerja lagi.
Ayah :Lamar kerja di mana?
Aska :Di tempat Anna magang, Yah, Bu.
Ibu :Oh Anna teman SMA kamu itu ya?
Aska :Iya Bu, Aska akan berusaha lebih keras dari kemarin.
Ayah :Hmm.. Maafkan Ayah ya, Nak. Karena Ayah semuanya jadi begini. Seharusnya kamu kuliah, bukan berkerja.
Aska :Ayah ini ngomong apa sih? Semuanya kan baik-baik saja, Ayah ga salah apa-apa. Yang terpenting buat Aku, Ayah dan Ibu sehat, bahagia dan selalu tersenyum. Hehehe.
Ayah :Terima kasih ya, Nak. Kamu memang anak Ayah yang paling baik dan pengertian.
Aska :Ih Ayah ini bagaimana, aku kan memang anak Ayah dan Ibu satu-satunya.
Ibu :Hahaha ada-ada saja nih anak kesayangan Ibu. Ayo dimakan dulu sarapannya nanti keburu dingin.
Aska :Baik, Bu.

Setelah menghabiskan sarapan, Aska berpamitan dan meminta restu dari kedua orang tuanya. Sebab Aska yakin bahwa restu Ayah dan Ibu sangat berarti dalam setiap langkah kehidupannya.

Aska :Yah, Bu, aku pamit ya. Mohon doanya supaya aku bisa langsung diterima, mendapatkan penghasilan dan bisa membangun perusahaan supaya sukses seperti Ayah.
Ibu :Iya sayang, Ibu selalu doakan agar semua impian kamu bisa terwujud dan berjalan lancar.
Ayah :Iya, Nak. Ayah juga selalu doakan supaya jagoan Ayah yang satu-satunya ini bisa kuat dan selalu sayang sama Ibu dan Ayah.
Aska :Iya, Ibu. Iya, Ayah. Aska akan berusaha yang terbaik untuk Ayah dan Ibu karena bagi Aska, seperti apapun kondisinya, kalian tetap orang tua terbaik untuk Aska.
Ibu :Iya sayang, hati-hati ya.
Aska :Iya Bu, Assalamu’alaikum.
Ayah&Ibu:Waalaikum salam.

Dengan berbekal doa dan harapan dari kedua orang tua, akhirnya Aska sampai di tempat yang ia tuju dan bertemu dengan Anna. Merekapun bergegas menuju ruangan Pak Soni, pemilik perusahaan tersebut.

Anna :Pagi, Pak. Ini teman yang saya rekomendasikan untuk mengisi bagian operasional yang kosong.
Pak Soni:Oh ya, silahkan masuk.

Annapun langsung kembali ke meja kerjanya yang berada di luar ruangan Pak Soni. Hati Aska rasanya berdebar kencang mengingat telah sekian kalinya ia melamar pekerjaan dan semua gagal. Akankah hal sama akan terjadi kembali atau ada keajaiban baru yang sejak lama ia nantikan?

Aska :Pagi, Pak. Perkenalkan saya Aska.
Pak Soni:Oke Aska Widjaya Diningrat. Silahkan duduk.
Aska :Terima kasih, Pak.

Pembicaraan antara Aska dengan Pak Soni tidak seperti tahap seleksi karyawan pada umumnya. Yang mereka bicarakan kurang lebih seputar keseharian dan segala hal yang berhubungan dengan kehidupan Aska. Mungkin dari pembicaraan tersebut, naluri Pak Soni bisa menyimpulkan karakter dan perilaku Aska. Hingga akhirnya Pak Soni yakin bahwa Aska layak untuk berkerja di perusahaannya.

Aska :Terima kasih banyak atas kepercayaannya, Pak.
Pak Soni:Iya sama-sama. Selamat bergabung ya. Besok kamu sudah bisa mulai berkerja.
Aska :Baik, Pak.

Melihat Aska sudah keluar dari ruangan, Anna segera menghampirinya.

Anna :Gimana, Ka?
Aska :Alhamdulillah ga setegang yang aku kira, Na. Makasih banyak, ya. Mulai besok aku bisa kerja.
Anna :Wah selamat ya! Aku tau kalo kamu pasti bisa.
Aska :Makasih, Na. Makasih banyak. Kalo ga ada kamu, aku ga tau deh bakal jadi apa.
Anna :Ka, hal ini terjadi tuh berkat ridho dari Tuhan yang sudah mengijabah semua doa kamu, Ibu dan Ayah kamu.
Aska :Iya Na, kamu bener. Mereka memang orang tua yang hebat dan luar biasa untuk aku.
Anna :Iya, kamu patut bersyukur telah memiliki mereka. Ayo sekarang pulang dan beritahu kabar gembira ini!
Aska :Oke, Na. Aku pulang dulu ya. Terima kasih banyak!
Anna :Iya sama-sama.

Dengan gembira dan wajah berbunga-bunga akhirnya Aska bercerita pada Ayah dan Ibunya bahwa ia telah mendapat pekerjaan. Sungguh kabar bahagia yang sangat dinantikan oleh kedua orang tua Aska. Sikap patuhnyapun tak pernah berubah hingga akhirnya ia menjadi orang yang sukses dan berhasil membangkitkan kehidupan ekonomi keluarga.

Itulah contoh naskah drama patuh pada orangtua yang menginspirasi kita untuk selalu patuh pada orang tua, agar doa mereka senantiasa menyertai langkah kita di manapun berada.


loading...

loading...
Referensi contoh naskah drama » contohskripdrama.blogspot.com

Post title: Contoh Naskah Drama Patuh Pada Orangtua
Written by: Lika Amalia

Apabila Anda ingin copy-paste artikel, dimohon dengan sangat untuk menyertakan link yang menuju ke laman artikel Contoh Naskah Drama Patuh Pada Orangtua ini.

Jika artikel diatas bermanfaat, silakan like/bagikan dengan teman Anda di social media dengan menggunakan widget share dibawah ini.

0 Response to "Contoh Naskah Drama Patuh Pada Orangtua"

Posting Komentar

Silakan tinggalkan komentar / pesan!

- Dilarang meninggalkan link aktif pada kolom komentar.
- Dimohon untuk tidak melakukan spam
- Berkomentarlah secara etis
- Mohon maaf apabila kami tidak sempat membalas komentar Anda
- Terimakasih atas komentar Anda yang bernilai