Contoh Naskah Drama Teater

Teater merupakan sebuah tempat untuk menampilkan sebuah pertunjukkan yang tidak biasa. Oleh karena itu naskah drama yang digunakan saat teater juga cukup istimewa. Karena pada kesempatan itu pemain harus menunjukkan kemahirannya dalam berakting. Contoh naskah drama teater memiliki ciri penulisan yang sama dengan naskah drama biasa. Hal yang membuat naskah drama teater menjadi lebih berbeda adalah, dialog yang terbilang panjang.

Skenario Drama Teater

a. Pemeran:
Heidy sebagai Nira
James sebagai Jim
Thea sebagai Poppy
Katrin sebagai Bu Shinta (Ibunda Jim)
Ambar sebagai Bu Bena (Ibunda Poppy)
Bambang sebagai Narator
b. Karakter:
Nira seorang pembantu rumah tangga berparas cantik di rumah Bu Shinta.
Jim seorang pemuda tampan, kaya dan pewaris perusahaan yang cuek serta workaholic.
Poppy seorang gadis cantik dan kaya yang ambisius.
Bu Shinta seorang nyonya besar yang terhormat dan diktaktor.
Bu Bena seorang wanita sosialita kaya yang sombong.

Judul : Cinta Segitiga

Babak 1

Narator memberi instruksi kepada pemeran Nira, Jim dan Bu Shinta untuk masuk kedalam setting yang sama. Disini mereka bertiga berada di sebuah rumah besar dan megah milik Bu Shinta. Nira datang sebagai pembantu baru di rumah Bu Shinta dan menarik perhatian Jim.

Alur Cerita

Nira : Permisi, selamat siang.
B. Shinta : Siang, ada perlu apa?
Nira : Apa benar ini rumah Bu Shinta?
B. Shinta : Ya, betul. Anda siapa ya?
Nira : Perkenalkan saya Nira, pembantu kiriman dari makelar Pak Gusni.
B. Shinta : Oh kirimannya Gusni. Oke, kamu masuk aja ke belakang. Taruh barang-barang bawaan kamu di kamar dekat taman belakang. Sesudah itu temui saya di ruang tamu.
Nira berjalan perlahan kearah taman belakang. Namun, karena rumahnya sangat besar maka ia pun tersesat hingga ke sebuah ruangan kerja yang letaknya juga dekat dengan taman belakang.
Jim : Siapa kamu?
Nira : Eh! Oh! Anu.. Saya pembantu baru, Mas. Saya nggak tahu kamar saya dimana.
Jim terpana begitu Nira menoleh. Ia terpesona dengan paras Nira yang cantik dan lugu.
Jim : Pembantu? Oh. Kamar kamu disana bukan disini.
Nira : Iya, maaf ya, Mas. Permisi.
Jim : Eh, nama kamu siapa?
Nira : Nira, Mas...?
Jim : Jim. Nama saya Jim.
Nira : Ehm, iya, Mas Jim. Salam kenal.
Nira tersipu-sipu malu ketika Jim menatapnya. Kedua mata Jim seperti tak bisa lepas dari paras cantik Nira. Tiba-tiba Bu Shinta masuk ke ruangan kerja tersebut.
B. Shinta : Nira! Ngapain kamu disini? Saya tunggu kamu di ruang tamu nggak datang-datang! Pantes aja, kamu lagi godain anak saya?
Nira : Nggak.. Nggak, Bu. Ini nggak seperti yang Ibu lihat. Saya...
B. Shinta : Sudah diam! Sana pergi ke kamar kamu!
Nira berlalu dari ruangan kerja, sementara Bu Shinta agaknya merasa curiga bahwa putra tunggalnya terpesona dengan kecantikan Nira.
B. Shinta : Jim, kamu ganti baju, gih! Sebentar lagi akan ada tamu.
Jim : Hah? Siapa, Ma? Aku lagi banyak kerjaan, nih.
B. Shinta : Halah.. Kerjaan apa sih hari Sabtu begini. Sudahlah turuti kata-kata Mama. Lekas kamu ganti baju.
Jim : Oke oke, Ma.

Babak 2

Tak lama kemudian dua orang perempuan bergaya modis datang ke Rumah Bu Shinta.
B. Bena : Permisi, Jeng Shinta.
B. Shinta : Eh, Jeng Bena! Ayo silahkan masuk. Ini anaknya ya?
B. Bena : Iya, Jeng. Ini anak saya satu-satunya. Pop, kasih salam sama Tante Shinta.
Poppy : Hai, Tante. Salam kenal. Saya Poppy.
B. Shinta : Hai, Poppy. Cantik sekali ya anaknya Jeng Bena ini.
B. Bena : Hehe.. Kan kayak mommynya, Jeng. Oya, mana nih putranya Jeng Shinta? Jadi kan rencana kita.
Poppy : Ih, Mom! Apaan sih.
B. Shinta : Oh, Poppy sudah tahu ya? Hmm.. Bentar ya saya panggilkan. JIM! Sini, nak!
Jim datang bersama Nira. Karena tadi mereka sedang berbincang-bincang di belakang tanpa sepengetahuan Bu Shinta.
B. Shinta : Jim, ini Tante Bena dan yang cantik itu Poppy, anaknya. Cantik kan, Jim?
Jim : Siang, Tante Bena. Eh, halo Poppy. Aku Jim.
Poppy langsung bangkit dari duduknya dan terpana melihat ketampanan dan kesantunan Jim. Ia langsung jatuh cinta pada pandangan pertama dengan Jim.
Poppy : Hai, Jim.
B. Shinta : Nah, kalian sudah saling kenal kan. Rencananya, Mama dan Tante Bena akan menjodohkan kalian. Kalian sama-sama single, sama-sama lulusan universitas luar negeri, mankanya kami rasa kalian cocok untuk menjadi pasangan suami istri.
Jim : Hah? Mama bercanda? Perjodohan? Kenapa Mama nggak tanya ke aku dulu?
B. Shinta : Jim! Jaga perilaku kamu. Sepertinya nanti kita perlu bicara! Dan kamu Nira! Sedang apa kamu disini? Siapa yang suruh kamu menguping pembicaraan kami?
Poppy : Tante, perempuan ini siapa?
B. Shinta : Oh, dia pembantu baru di rumah ini. Tampaknya perjodohan anak kita ini harus dipercepat, Jeng. Sebelum anak saya kena guna-guna dari pembantu baru ini.
B. Bena : Wah, berani sekali nyalimu mendekati seorang pewaris perusahaan terbesar kelima di Indonesia, gadis kampung? Harusnya kamu diri.
Nira hanya berdiri sambil menunduk. Ia sedih sekali mendapat penghinaan semacam itu. Nira memang menyukai Jim walau ia baru saja mengenalnya. Ia pun merasa bahwa Jim juga menyukainya.
Jim : Ma, apa-apaan sih? Kok Nira disalahin? Jim nggak mau dijodoh-jodohkan begini. Aku mau pilih pasangan hidupku sendiri, Ma!
B. Shinta : Jim sayang, Mama tahu kamu hanya ingin main-main saja dengan pembantu ini. Tapi tolong sudahi permainan kamu itu. Karena cepat atau lambat kamu akan menikah dengan Poppy.
Jim : Aku nikah dengan Poppy supaya perusahaan kita bertambah maju karena akan bergabung dengan perusahaan Tante Bena? Mama dari dulu nggak berubah. Satu lagi, aku nggak main-main sama Nira. Aku serius ingin kenal dia lebih jauh dan lebih dekat.
Poppy : Jim! Kita udah dijodohin. Apa-apaan sih kamu nggak ngehargai aku yang calon istrimu ini?
Jim : Dijodohin? Calon istri? Dalam mimpi kamu. Yuk, Nir.
Jim menggandeng tangan Nira dan mereka pergi keluar rumah. Mereka naik mobil Jim dan pergi entah kemana. Sementara itu Bu Shinta terduduk lemas bingung harus berbuat apa. Bu Bena menenangkan Poppy yang sedang menangis.

Penutup

Baca contoh teks drama lainnya:


Itulah contoh naskah drama teater yang menceritakan tentang kisah cinta segitiga sekaligus cinta pada pandangan pertama. Pada tulisan yang dicetak miring, itu merupakan teks yang harus dibaca oleh narator. Dalam drama teater ini, mimik dan gesture dari para pemain sebaiknya harus ditampilkan secara total. Mengingat ini adalah drama teater dan bukan drama biasa.

Referensi contoh naskah drama » contohskripdrama.blogspot.com

Post title: Contoh Naskah Drama Teater
Written by: Lika Amalia

Apabila Anda ingin copy-paste artikel, dimohon dengan sangat untuk menyertakan link yang menuju ke laman artikel Contoh Naskah Drama Teater ini.

Jika artikel diatas bermanfaat, silakan like/bagikan dengan teman Anda di social media dengan menggunakan widget share dibawah ini.

1 Response to "Contoh Naskah Drama Teater"

Silakan tinggalkan komentar / pesan!

- Dilarang meninggalkan link aktif pada kolom komentar.
- Dimohon untuk tidak melakukan spam
- Berkomentarlah secara etis
- Mohon maaf apabila kami tidak sempat membalas komentar Anda
- Terimakasih atas komentar Anda yang bernilai